Sakti Dkk Stop Latihan

MEDAN- Kondisi serba tidak jelas yang melanda PSMS Medan versi PT Liga Prima Indonesia Sportindo (LPIS) akhirnya membuncahkan kekesalan pemain. Usai pertemuan seluruh pemain dengan tim pelatih sore kemarin, lahir keputusan bahwa latihan ditiadakan sampai batas waktu tak ditentukan.

Sekitar pukul 15.00 WIB kemarin para pemain satu per satu datang ke mess Kebun Bunga. Namun mereka tidak mengganti pakaian training seperti biasanya. Melainkan memilih menunggu. Sampai akhirnya tim pelatih yang tersisa dua orang yakni Asisten Edy Syahputra dan Sugiar datang.

Instruksi untuk ganti pakaian agar latihan bisa dilakukan sempat muncul. Namun pemain menolak. Asisten pelatih PSMS LPIS, Edy Syahputra mengatakan dirinya tidak bisa memaksakan pemain untuk menggelar latihan. Dengan kondisi serba tidak jelas baik soal jadwal kompetisi maupun kontrak, dirinya pun tak bisa berbuat banyak. Karena itu pula, Edy tak berdaya meluluskan permintaan pemain.

“Mereka minta untuk tidak latihan dulu sampai titik terang soal kontrak ada. Saya hanya berpesan kepada mereka kalau saat tak latihan bersama, sebagai pemain profesional tetaplah jaga kondisi. Pemain enggak salah, tapi saya juga nggak bisa salahkan pengurus. Ini kan buntut dari ketidakjelasan managers meeting dari PSSI atau PT LPIS. Bingunglah,” bebernya.

Pada pertemuan dua pekan sebelumnya antara pengurus dan pemain meminta pemain untuk bersabar. Untuk sementara menahan mereka diberikan uang transport dengan kisaran Rp2 sampai 3 juta. Namun itu tak cukup menghilangkan keresahan pemain. Sejumlah pemain seperti Ahmad Junaedi dan Anton Irawan lebih memilih hengkang.

“Genap sudah dua minggu, sejak kami diundang pengurus untuk membicarakan kepastian kontrak. Hari ini (kemarin) pemain mempertanyakan janji pengurus lewat saya. Saya sendiri sudah kontak Wakil Manajer Tim, Julius Raja dan Ketua Umum Benny Sihotang tapi belum ada titik terang,” katanya.

Kemarin Ketua Umum Benny Sihotang juga dijadwalkan datang. Namun sosoknya tak tampak hadir. Edy yang akhirnya menjadi penghubung komunikasi pelatih dengan pemain. Lalu apa selanjutnya? “Nah, pak ketum bilang ke saya kalau dia akan mempertemukan kami dulu dengan wali kota Medan. Tapi enggak tahu kapan dan apa agendanya,” terang Edy.

Edy juga berharap agar pengurus bisa melakukan tindakan untuk mengatasi situasi rumit tersebut.

“Kan ada 109 pengurus, tapi yang kerja atau yang mau tahu hanya segelintir saja. Saya juga sudah buat program, tapi kalau terus seperti ini program latihan akan berantakan,” lanjut  Edy.

Perwakilan pemain, Donny Fernando Siregar mengatakan selama ini pihaknya telah coba bersabar. Tapi mereka tetap mereka butuh kejelasan.

“Kami sudah berkomitmen hingga sejauh ini. Untuk menjumpai wali kota enggak ada masalah bang, tapi kalau enggak ada solusi buat apa. Bagi kami pemain, yang terpenting adalah kejelasan nasib kami soal kontrak,” kata Donny. (don)

Berita terkait:

FEATURE

DBL Indonesia North Sumatera Series
PLN Bottom Bar